Pemilu 2019 Bikin ‘Galau’ Pemilih, ICW Sarankan Kunjungi Situs Ini

JawaPos.com – Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Almas Sjafrina mengingatkan pemilih agar tak salah menentukan calon pemimpinnya di Pemilu 2019, nanti. Menurutnya, pemilu serentak ini menimbulkan tantangan tersendiri yang harus dikelola dengan baik.

Sebab, pemilih harus memilih calon presiden dan wakil presiden, anggota DPR RI, DPD RI, DPRD provinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota secara bersamaan.

“Kami tidak ingin publik atau pemilih itu nanti salah pilih di Pemilu 2019. Nanti pemilih juga dihadapkan pada lima surat suara, ada surat suara Pilpres, DPR, DPD, DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota,” kata Almas dalam diskusi bertajuk ‘Telusuri Latar Belakang dan Kinerja Caleg Sebelum Menentukan Pilihan’ di kantor ICW, Jakarta, Selasa (12/3).

Dia menjelaskan, dalam surat suara pemilihan legislatif tak hanya memuat nama partai, melainkan juga nama-nama caleg. Almas memandang, situasi itu bisa membuat pemilih bingung dalam menentukan pilihannya.

“Akan membingungkan apabila pemilih tidak mengetahui tentang siapa yang akan mereka pilih dan akan memikirkan itu ketika di TPS, waktunya juga tidak cukup,” ujar dia.

Oleh karena itu, ICW menekankan keaktifan pemilih menelusuri rekam jejak calon yang akan dipilih.

“Kami merasa sebelum ke TPS pemilih juga sudah harus tahu rekam jejak yang akan mereka pilih dan seharusnya sudah menentukan pilihan jadi di TPS tinggal milih,” tukas Almas.

Selain itu, Almas menyebut pemilih bisa memanfaatkan berbagai kanal informasi di internet yang memuat rekam jejak para calon. Beberapa contoh di antaranya seperti Pintarmemilih.id, WikiDPR.org, RekamJejak.net, IklanCapres.id, Jariungu.com.

Dia berharap pemilih bisa menyebarluaskan kanal-kanal informasi ke sesama pemilih lainnya. Hal itu guna meningkatkan kesadaran masyarakat agar memilih berdasarkan pertimbangan yang matang dan rasional.

“Jadi memang harapan kami informasi ini semakin tersebar, semakin masif ke pemilih, walaupun kalau dilihat tinggal sekitar 30 hari dan pemilih ketika mengetahui rekam jejak belum tentu akan memilih berdasarkan rekam jejaknya,” pungkas Almas.

Editor           : Imam Solehudin
Reporter      : Intan Piliang